Home Diplomasi Apa yang berlaku di Kazakhstan?

Apa yang berlaku di Kazakhstan?

by admin group
Apa yang berlaku di Kazakhstan,pendapat ibrahim qaragul

Apa yang berlaku di Kazakhstan?  Isu yang paling penting ialah mencari kekuatan, kemahuan, permainan dan minda di sebalik semua senario ini.

Krisis pertama 2022 meletus di Kazakhstan. Negara di Asia Tengah itu, yang stabil dan kaya dengan sumber, telah mengalami kemarahan besar-besaran terhadap kenaikan harga.

Tetapi kenaikan harga itu dibatalkan dan janji dibuat, tetapi kemarahan orang ramai tidak berhenti. Sebaliknya, perkara itu bertukar menjadi pemberontakan dalaman, ia menjadi isu gangguan ketenteraman luar.

Tuntutan untuk kebebasan dan kesejahteraan dalam negara ditujukan ke arah menghapuskan kuasa pusat. 

Siapa yang menguruskan gelombang kemarahan ini?

Di barisan hadapan timbul persoalan yang perlu: Siapa yang menguruskan gelombang kemarahan ini? Isu paling penting sekarang ialah cuba mencari kekuatan, kemahuan, permainan dan minda di sebalik semua senario ini.

Bagi pihak berkuasa Kazakhstan pula, mereka terpaksa mencari bantuan dari luar untuk meredakan kemarahan ini. Bagi Rusia dan ahli Pertubuhan Keselamatan Kolektif  memberikan sokongan ketenteraan. Dalam hal ini, negeri dan penunjuk perasaan sama-sama kalah.

Jantung asia : Kepada siapa Pertubuhan Negara-negara Turki menjadi ancaman?

Asia Tengah adalah jantung Eurasia. Ia adalah pusat aliran ekonomi, talian bekalan dan pengiraan geopolitik antara China dan Eropah, antara China dan Afrika, antara Timur dan Barat.

Asia Tengah kini dianggap sebagai hab utama semua rancangan ekonomi dan keselamatan di dunia. Ia adalah zon konflik utama antara Amerika Syarikat dan Eropah di satu pihak, dan Rusia dan China di pihak yang lain.

Negara-negara Turki dengan sumber yang berkuasa dan kedudukan yang tidak ternilai dianggap kata akhir dalam semua projek global. Persoalan penubuhan pasukan khas dalam geografi kritikal ini merupakan ancaman besar kepada Kuasa Pusat.

Atas sebab inilah Pertubuhan Negara-negara Turki, yang telah muncul dalam tempoh yang lalu, dilihat sebagai ancaman kepada kedua-dua Timur dan Barat.

Kekuatan sendi genggaman baru dalam genggaman empayar

Mereka mahu melihat Asia Tengah dalam keadaan seperti Timur Tengah. Sumbernya banyak, tetapi sumber ini mesti mengalir sama ada ke Timur atau Barat!

Menentukan “nasib” itu bermakna tempoh mandat, penjajahan dan penguasaan yang sangat panjang.

Satu-satunya cara untuk menyelamatkan keadaan adalah dengan menubuhkan pasukan genggaman yang sama dari Anatolia ke Tembok Besar China.

Genggaman Empayar mesti diaktifkan semula.

Ini adalah pemikiran asas untuk Turki. Di sinilah republik Turki dipanggil. Dan paksi Turki boleh menetap di tengah-tengah peta kuasa dunia.

Kewujudan negara, bebebasan dan kemewahan, satu bidang intervensi baru.

Pemikiran ini berbahaya untuk Timur dan Barat. Kerana ini bermakna mencipta kawasan permainan baru dan menambah pemain baru pada Central Powers (kuasa besar) yang dipilih.

Isu di Kazakhstan bukan sahaja isu domestik. Situasi itu memberikan contoh yang jelas tentang bagaimana tuntutan untuk kebebasan dan kemewahan boleh dieksploitasi tanpa rasa bersalah.

Kedua-dua negara dan rakyat kini terperangkap antara tuntutan kebebasan di satu pihak dan kewujudan negara di pihak yang lain. Defisit ini, seterusnya, membuka pintu baru untuk campur tangan kuasa pusat (kuasa-kuasa besar) dan memudahkan lokasi geografi mereka juga.

Negara yang digugurkan: Menggunakan orang ramai sebagai senjata Beginilah cara peperangan dimulakan.

Satu jenis peperangan baru telah bermula, dengan mengeksploitasi kelemahan dan tuntutan rakyat untuk menjatuhkan negera. Mereka mengalaminya di Timur Tengah, Amerika Latin, Eropah Timur dan Asia Tengah.

Ia bermula dengan revolusi baldu di negara seperti Ukraine dan Georgia. Keadaan itu berpindah ke dunia Arab dengan mengeksploitasi gelombang kemarahan yang menjelma sendiri dalam “Arab Spring”.

Kini keadaan telah mencapai tahap baru. Melalui rancangan menggunakan media massa sebagai senjata dengan tujuan untuk menggulingkan negeri, memusnahkan negara, dan tidak membiarkan rejim berdiri di atas kakinya.

Menghadapi ancaman ini, setiap negara dalam genggaman itu; 

Mari kita jelaskan; Setiap negara berada dalam lingkungan itu, bermula dari China ke Asia Tengah, Asia Selatan, Iran, Anatolia(Istanbul), Balkan, Eropah Timur, Teluk Basra, Laut Merah, hingga Afrika Utara dan Afrika Tengah; Dia berhadapan dengan ancaman yang sama.

Ia adalah perebutan kuasa antara Amerika Syarikat dan Eropah di satu pihak, dan Rusia dan China di pihak yang lain. Ia adalah perang perkongsian. Dan jika bahasa politik baru, kuasa dan perkongsian tidak diwujudkan dalam genggaman ini, kita akan menyaksikan jenis keruntuhan yang sangat menakutkan.

Di kawasan ini, konflik yang tidak berkesudahan mungkin bermula pada suku kedua abad kedua puluh satu.

Ribut Kuat: Turki menyeru agar meruntuhkan kestabilan rejim ini.

Oleh itu, Turki berada dalam keadaan bergelut dengan ribut yang kuat ini, menyeru Timur Tengah, Asia Tengah, dan Afrika Utara dan Tengah untuk menggugat kestabilan tatanan baru kuasa penjajah yang ditubuhkan untuk abad kedua puluh satu.

Ia menyeru kepada perlindungan negara,  perlindungan rakyat, dan kemajuan geografi ini.

Atas sebab inilah pukulan dan serangan paling ganas ditujukan terhadap Turki. Pelbagai percubaan dibuat untuk mengepung dan mengelilinginya, menyebabkan dia tidak dapat mengangkat kepalanya ke luar dan dalam.

Satu kuasa baru akan lahir

Tetapi Turki berjaya mengatasi semua ujian ini. Dia berjaya membaca semua permainan global dan serantau, dan dia memulakan perjuangan dari awal. Itulah sebabnya Kuasa Pusat (kuasa-kuasa besar) di Timur dan Barat melancarkan serangan tanpa henti demi menghalang kelahiran kuasa besar baharu dalam lingkaran paksi utama dunia.

Bolehkah mereka berjaya dalam hal itu? Mereka tidak akan berjaya sama ada dalam jangka masa sederhana atau panjang. Mereka tidak akan dapat menghalang Turki. Turki pasti akan melengkapkan laluannya, dan kemudian paksi dunia ini akan berubah.

Senjata Kebebasan dan Tentera Hamba

Tidak dinafikan, kebebasan dan kesejahteraan adalah hak individu, orang ramai, dan semua orang. Tetapi nampaknya sukar untuk bertahan dengan hak ini sahaja pada abad kedua puluh satu. Mereka mengeksploitasi dan mempersenjatai hak ini dengan mudah. Dengan senjata ini, mereka menyerang tanah air, negara, dan masa depan semua orang yang menuntut kebebasan.

Dan melalui senjata yang sama ini, mereka menjadikan tuntutan massa sebagai alat campur tangan asing untuk menjatuhkan negeri dan tanah air. Nasib keadaan ini diketahui, kerana rakyat dibiarkan tanpa pemilik, bertukar menjadi tentera hamba untuk syarikat multinasional.

Realiti abad kedua puluh satu: Rakyat kalah apabila negara hilang

Abad ini akan menyaksikan kehilangan rakyat yang kehilangan tanah air mereka. Sesiapa yang boleh mengukuhkan zon kuasa pusatnya akan bertahan.

Atas sebab ini, Turki, dengan usaha yang luar biasa, mengukuhkan perisai pertahanannya. Atas sebab ini, ia menguatkan kuasa pusatnya. Oleh itu, ia mengesyorkan semua negara sahabat kepada aspek ini.

Apa yang berlaku di Kazakhstan mungkin disaksikan di negara lain dalam lingkungan yang kita bincangkan. Marilah kita berwaspada dengan kelemahan dan kecuaian kita, jika tersilap langkah, akan menyebabkan negara kita membayar harga yang tinggi dan kerugian yang besar.

Akhirnya kita, negeri dan negara akan keluar sebagai orang yang rugi tanpa terkecuali.

Siapa yang akan menang kemudian? Jawapan kepada soalan ini nampaknya cukup untuk memberitahu kebenaran.

Letupan akan berlaku, tapi berikanlah harapan dan kewaspadaan.

Paksi utama dunia ini tidak boleh lagi menjadi hamba kepada Timur atau Barat. Satu abad lagi tidak boleh disia-siakan dengan cara ini. Negara dan rakyat harus sedar bahawa kesilapan kecil boleh membawa kepada bencana yang besar.

Kazakhstan akan melalui ujian ini. Negara-negara Asia Tengah akan menyaksikan perangkap yang sama ini. Turki akan terus mengajak negara-negara ini ke jalan yang benar. Dan akan berlaku ledakan kuasa dalam geografi hebat yang tersekat antara Timur dan Barat.

Kami tidak bimbang tetapi berbekalkan harapan, tetapi kami sangat berhati-hati pada masa yang sama!

Ibrahim Karagul

Sumber : Yeni Safak Arabic

You may also like

Leave a Comment